Kabupaten Bailang Tibet Upayakan Pengentasan Kemiskinan dengan Mengandalkan Industri Sayur-mayur

CRI Indonesia
29 Sep 2020 16:57 WIB
Kabupaten Bailang Tibet Upayakan Pengentasan Kemiskinan dengan Mengandalkan Industri Sayur-mayur

2

“Pasar sayuran seluruh negeri mengandalkan Kota Shouguang Provinsi Shandong, sedangkan pasar sayur Tibet mengandalkan Kabupaten Bailang”. Kabupaten Bailang kini merupakan daerah produksi sayuran yang terbesar skalanya di Tibet yang dijuluki sebagai “Atap Dunia”.  Investasi Perusahaan Pertanian Puncak Zomolama yang terkenal mendatangkan harapan baru kepada industri sayur Kabupaten Bailang.

Jauh pada tahun 1998, dengan bantuan kader dari Jinan Shandong, Kabupaten mulai membangun rumah kaca sayuran untuk menanam sayur.

Bagaimana merealisasi pengentasan kemiskinan dengan mengandalkan industri? Kabupaten Bailang memutuskan untuk memadukan pendatangan investasi dan pemberian dukungan kepada perusahaan setempat. Beberapa perusahaan pertanian dari Shandong dan Shanghai beramai-ramai datang.

Sejak pembentukan kebun sayur Pertanian Puncak Zomolama, perusahaan telah membayar ongkos sewa tanah sekitar 20 juta yuan dan keluarga miskin setempat mendapat keuntungan lebih dari 5 juta yuan, sementara sekitar 200 orang petani dan penggembala di sekitarnya mendapat kesempatan kerja.

Dengan bantuan perusahaan besar, industri sayur berkembang dengan makmur. Dalam 7 ribu keluarga Kabupaten Bailang, 3.200  keluarga ikut serta dalam penanaman sayur dan buah-buahan dan bertamah pendapatan 10 ribu yuan ke atas per keluarga pada tahun 2019.

Menurut pendapat kepala perusahaan tersebut, Basan Dunzhu, udara dan tanah di dataran tinggi sangat bersih dan jarang ada hama, maka kualitas sayur lebih baik. Namun, sayur yang murah dari pedalaman mendatangkan dampak besar kepada sayur setempat. Oleh karena itu, ia mendorong pemberian sertifikasi sayur organik kebun sayurnya. Ia mengatakan, “Sayur yang bermutu seharusnya dijual dengan harga yang lebih tinggi”.

Pertanian Puncak Zomolama kini merencanakan model kerja sama “perusahaan plus koperasi plus keluarga pertanian”. Koperasi secara tunggal menyediakan penataran tehnik, memberikan bibit dan menggunakan merek tunggul dan harga tunggal. Basan Dunzu berharap agar skala produk pertanian yang bermutu semakin besar dan tujuan terakhirnya ialah menjual sayur Bailang ke pasar pedalaman.


Komentar